Cara Menilai Kelayakan Kredit Bank

Di Balik Layar Penilaian Kredit Bank
Sebenarnya bagaimana cara menilai kelayakan kredit bank agar pinjaman yang kita inginkan segera diberikan? Kadang kala kita seperti dipersulit untuk mengajukan pinjaman. Sementara itu, banyak dari rekan atau saudara kita yang lolos dan menikmati pinjaman dari bank, memulai usaha kemudian mendapat keuntungan yang diharapkan. Kondisi yang membingungkan ini seringkali membuat kita berpikir dan mengambil kesimpulan sendiri. Padahal, belum tentu kesimpulan yang kita ambil tersebut benar adanya. Harapan kita tentunya permohonan pinjaman kita segera dikabulkan untuk memulai usaha sebagai penopang hidup atau kepentingan yang lain. Sebagai bentuk usaha supaya pinjaman dikabulkan, mari kita perdalam apa yang sebenarnya kurang dari permohonan kita.

Standar Kriteria Kelayakan
Bank mempunya kriteria sendiri-sendiri dalam menentukan kelayakan nasabah. Namun, secara garis besar, bank-bank tersebut memiliki beberapa kesamaan dalam kriteria tersebut. Tujuan utama bank-bank itu menetapkan suatu standar atau kriteria adalah untuk menjamin bahwa uang yang dipinjamkan kepada kita akan kembali.

Yang pertama berkaitan dengan tujuan kita mengajukan pinjaman. Sebelum seorang nasabah memutuskan untuk mengajukan kredit, tentunya memiliki suatu tujuan yang ingin dicapai. Contohnya antara lain modal usaha, menanam modal pada pasar saham, untuk kegiatan konsumtif dan masih banyak lagi. Jenis kreditnya pun akan ditelaah sebagai cara menilai kelayakan kredit bank.

Kriteria yang kedua adalah kepribadian. Bank akan melakukan investigasi untuk mengetahui bagaimana perilaku kita sehari-hari. Mengapa kriteria ini perlu dilakukan dan menjadi salah satu kriteria? Bagi bank, mengetahui perilaku nasabah ini dapat memberikan informasi tentang temperamen dan cara nasabah dalam mengatasi masalah. Tidak sampai di situ, bank bahkan melihat catatan masa lalu. Untuk nasabah yang mempunyai catatan bersih akan lebih mudah untuk lolos pada penilaian ini. Yang ketiga adalah penilaian kepada usaha yang dilakukan oleh nasabah. Bila usaha yang dilakukan mempunyai prospek yang baik, tentunya nasabah tidak akan kesulitan dalam proses pengembalian. Tapi bila sebaliknya, malah akan mendatangkan kerugian pada nasabah dan juga berdampak pada bank. Maka, ini menjadi salah satu cara menilai kelayakan kredit bank yang penting.

Kriteria yang keempat adalah penggolongan. Bank akan melakukan klasifikasi dan mengelompokkan kita ke dalam beberapa golongan nasabah berdasar karakter, modal dan loyalitas. Cara ini membantu bank dalam memutuskan fasilitas yang akan didapat oleh nasabah. Cara yang kelima ialah pembayaran.

GRATIS - 7 materi pelatihan yang WOW dan 5 ebook yang LUAR BIASA tentang Ilmu Bisnis dan Pengembangan Diri. Download Gratis Sekarang.

Dengan mengetahui cara pembayaran yang akan dilakukan oleh nasabah, bank dapat memperkirakan bahwa nasabah mampu membayar atau tidak. Sumber dari dana pembayaran juga akan ditanyakan. Bila kita mempunyai sumber penghasilan lebih dari satu sektor, maka kita akan dinilai mampu membayar karena bila usaha yang sedang kita rintis dengan modal pinjaman mengalami kerugian, kita masih bisa melunasi pembayaran menggunakan keuntungan dari usaha sektor yang lain.

Pentingnya Kemampuan Mendapat Keuntungan
Berikutnya adalah analisa terhadap kemampuan nasabah dalam mendapatkan keuntungan. Dalam bahasa Inggris ini disebut juga profitability.

Dalam jangka waktu tertentu, bank akan menganalisa laba apakah menurun atau terus menanjak. Ini berguna apabila kita sebagai nasabah ingin mengajukan kredit tambahan. Bila laba semakin meningkat dari hari ke hari, tentu saja akan lebih mudah bagi kita untuk mendapatkan pinjaman tambahan. Yang terakhir namun tak kalah pentingnya adalah mengukur perlindungan terhadapa pinjaman.

Maksud dari cara ini adalah menjamin bahwa ketika nasabah tidak dapat mengembalikan pinjaman, bank tetap mendapat kepastian bahwa uang bank akan kembali. Perlindungan ini dapat berwujud jaminan antara lain: asuransi, orang atau barang.

Untuk mempermudah mendapatkan pinjaman, penuhilah ketujuh kriteria tersebut. Itu adalah yang kriteria standar yang diukur oleh bank.

Adapun bank-bank tertentu mengukur kriteria tambahan sebagai perlindungan tambahan terhadap dana yang mereka pinjamkan terhadap kita. Pada intinya, kriteria-kriteria penilaian yang bank berikan terhadap nasabah yang akan mengajukan pinjaman ialah untuk memastikan dana mereka dipinjamkan pada orang yang tepat dan akan kembali pada waktu yang telah ditentukan. Dengan mengetahui cara menilai kelayakan kredit bank, kita dapat segera melakukan perbaikan terhadap sektor yang menjadi kriteria dan segera mendapatkan pinjaman.

GRATIS - 7 materi pelatihan yang WOW dan 5 ebook yang LUAR BIASA tentang Ilmu Bisnis dan Pengembangan Diri. Download Gratis Sekarang.

Free Ebook

Dapatkan Lima Buku Dahsyat tentang Karir, Strategi Bisnis, Motivasi dan Financial Freedom secara GRATIS!